Apa Itu Integritas? Kualitas Terpenting yang Harus Dimiliki Seorang Pemimpin

Integritas adalah kualitas terpenting yang harus dimiliki seorang pemimpin. Integritas adalah konsep yang berkaitan dengan perilaku, nilai, metode,

Apa itu Integritas – Integritas adalah kualitas terpenting yang harus dimiliki seorang pemimpin. Integritas adalah konsep yang berkaitan dengan perilaku, nilai, metode, sarana, prinsip, harapan, dan integrasi berbagai hasil. Seseorang yang berintegritas berarti memiliki kepribadian yang jujur dan kuat.

Integritas sendiri berarti sikap tegas untuk tidak menginginkan korupsi, berpegang teguh pada prinsip, dan menjadi dasar untuk berurusan dengan diri sendiri sebagai nilai moral. Salah satu bentuk integrasi pribadi adalah dengan terlihat percaya diri dan elegan serta tidak mudah dipengaruhi oleh sesuatu hanya untuk melewatkan momen kesenangan atau kesenangan. 

Orang yang tulus lebih sukses ketika mereka menjadi pemimpin, baik secara formal maupun informal. Ketika tindakan orang sesuai dengan nilai-nilai, keyakinan, dan prinsip-prinsip yang mereka ajarkan, mereka dikatakan memiliki integritas. 

Apa itu Integritas
image: pexels.com

Sederhananya, kualitas orang yang tulus hanya ditunjukkan oleh kata-kata dan tindakan mereka, bukan oleh mereka yang tidak dapat menepati janji mereka. Orang yang tulus bukanlah orang yang memiliki banyak wajah dan penampilan yang disesuaikan dengan motivasi dan minat pribadinya.

Definisi dan Karakteristik Integritas

Integritas adalah kepribadian yang penting bagi para pemimpin. Manajer yang tulus seperti itu dipercaya karena apa yang mereka katakan adalah apa yang mereka lakukan.

Sebenarnya istilah integritas jarang digunakan dalam kehidupan sehari-hari, karena tidak semua orang tahu dan memahami arti integritas secara lebih rinci. Kata integritas digunakan dalam kehidupan sehari-hari karena mengacu pada sikap dan karakter seseorang. Seseorang dikatakan memiliki integritas jika ia memiliki kepribadian dan karakter berikut:

  • Dapat dipercaya dan jujur
  • Memiliki komitmen
  • Bertanggung jawab
  • Menjaga kata-katanya
  • Setia
  • Hargai waktu
  • Memiliki prinsip setia pada nilai-nilai kehidupan

5 Contoh Bentuk Integritas

Hampir setiap pemimpin di dunia setuju bahwa karyawan dengan integritas adalah karyawan yang ideal untuk organisasi atau perusahaan mana pun. Kejujuran diri seseorang tercermin dalam integritas pekerjaan yang dilakukannya. Pentingnya integritas kerja adalah nilai, komitmen dan keuletan yang dibawa seseorang ke setiap pekerjaan.

Ada lima kebiasaan atau contoh bentuk integritas yang harus dimiliki setiap orang, terutama bagi mereka yang mencari integritas tinggi dalam hidup mereka. Kelima kebiasaan ini adalah contoh sikap integritas. Orang-orang memiliki integritas yang kuat ketika mereka mempraktikkan lima kebiasaan ini:

1. Selalu Datang Tepat Waktu

Pertama dan terpenting, selalu biasakan untuk tiba tepat waktu. Sikap ini berkaitan dengan komitmen dan waktu kita yang tinggi, karena tiba tepat waktu berarti menghormati waktu yang kita miliki dan waktu orang lain.

Sikap ini akan semakin meyakinkan orang-orang di sekitar kita bahwa kita adalah individu yang kredibel karena kita hidup dengan itikad baik. Di sisi lain, ketika kita sering terlambat, orang lain tidak benar-benar menghormati kita.

2. Memperjelas Komitmen yang Tidak Dapat Kami Buat

Integritas sendiri bagaimana kita harus bisa berkomitmen terhadap apa yang ingin kita lakukan. Itu sebabnya segala sesuatu yang tidak dapat dilakukan sejak awal, yang dapat tidak sesuai dengan nilai-nilai dan prinsip-prinsip kehidupan perlu dihindari. 

Ketika Anda mulai dengan mengatakan ini, orang-orang di sekitar kita menjadi semakin yakin bahwa kita mulia. Mengapa? Ini karena seseorang berpegang pada nilai-nilai yang saat ini dimiliki dalam semua kondisi, kapan saja, di mana saja.

3. Memperjelas Tindakan dan Catatan Tertulis di Akhir Setiap Rapat

Penting untuk mengklarifikasi. Tujuannya adalah agar apa yang kita pahami dan catat konsisten dengan apa yang dipikirkan orang lain dalam pertemuan itu. Salah satu alasan utama hal-hal yang sering diabaikan dalam pertemuan adalah bahwa tidak ada yang siap untuk mengatur segala sesuatu, baik itu poin-poin kunci atau akhir dari perjanjian pertemuan.

Misalnya, penerima tidak tahu persis apa yang diinginkan pihak lain dalam pertemuan tersebut. Tentu saja, ini membahayakan posisinya. Karena jika dia tidak dapat mencapai apa yang dia inginkan, dia kehilangan kepercayaan dari pelanggannya dan pemangku kepentingan lainnya.

Membangun integritas dapat dicapai dengan praktik yang baik untuk mengklarifikasi masalah dan tindakan yang dibahas dan mengkomunikasikannya dengan jelas di akhir pertemuan.

4. Selalu Penuhi Tanggung Jawab yang Diberikan

Orang-orang dengan integritas tinggi selalu berusaha untuk memenuhi tanggung jawab mereka. Selain itu, mereka berusaha untuk mencapai hasil terbaik tanpa meminta pertanggungjawaban orang lain.

Jadi, jika Anda benar-benar menginginkan integritas tinggi, mulailah dengan menggunakan kebiasaan baik untuk memenuhi semua tanggung jawab yang ada. Nama tanggung jawab harus ditulis dengan hati-hati, apakah tanggung jawabnya kecil atau besar.

5. Jangan Biarkan Integritas Kontrol Stres

Stres dan tekanan sering membuat orang merasa canggung dan mengambil jalan pintas dengan merusak integritas mereka. Tetapi karena situasi yang membuat pekerjaannya sulit dan hampir putus asa, dia melakukan sesuatu yang bertentangan dengan hukum. 

Selain itu ada juga 5 cara untuk membangun sebuah integritas agar menjadi pemimpin yang bijak sana. Yuk cek dibawah ini:

5 Cara Membangun Integritas

1. Berikan Penjelasan Detail

Saran bagi Anda yang merupakan eksekutif, pemimpin atau pemilik bisnis yang benar-benar ingin karyawannya jujur, hal pertama yang perlu dilakukan adalah menjelaskan apa arti integritas sebenarnya dalam sebuah perusahaan.

Dengan pemahaman yang jelas dan terperinci tentang jawaban integritas, anggota tim atau karyawan akan memahami apa yang diharapkan perusahaan dari mereka. Terutama dalam hal kejujuran dan transparansi. Dalam hal ini, perlu untuk menetapkan seperangkat standar etika bagi karyawan dan menerapkan etika kerja mereka bersama-sama.

2. Ciptakan Lingkungan Kerja yang Baik

Dengan menciptakan lingkungan kerja yang terbuka dan transparan, karyawan lebih nyaman karena dapat dengan leluasa mendiskusikan berbagai topik tanpa takut melanggar hukum. Melalui diskusi transparan tentang topik, karyawan merasa bahwa kehadiran mereka di perusahaan dihargai dan diakui. Hal ini membuat lebih sulit untuk melakukan apa yang terbaik bagi perusahaan dan menjaga integritas.

3. Memberikan contoh yang baik

Sayangnya, masih banyak manajer yang hanya mengembangkan etos kerja yang harus dipatuhi karyawan, tetapi mereka sendiri tidak bertindak sesuai dengan etos kerja yang berlaku. Dalam hal ini, pemimpin harus dapat memberikan contoh dan memenuhi harapan perusahaan. Dengan kata artian, bukan hanya karyawan saja yang mentaati aturan dan berintegritas, tapi juga seorang pimpinan harus mempunyai integritas dan menjadi pemimpin yang baik.

4. Lakukan Kebiasaan Baik

Mendorong karyawan untuk merefleksikan dan mengevaluasi kinerja mereka sehingga mereka dapat melihat apa yang kurang dalam kinerja yang belum maksimal. Dengan cara ini, karyawan menjadi jujur dengan diri mereka sendiri dan memiliki integritas.

5. Konsisten dengan Karyawan

Dalam hal ini, Anda harus secara konsisten tetap berpegang pada etos kerja yang diharapkan dan menunjukkan penghargaan atau terima kasih kepada karyawan yang bertindak sesuai dengan itu. Namun, jika seorang karyawan melanggar, kami juga harus mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki pelanggaran tersebut.


LihatTutupKomentar