LWZ6MWNdMaNcMqZ4MqN7Map7yTUfATofA6YbyaV=
Struktur Teks Cerpen Lengkap dengan Contoh dan Cara Membuatnya

Struktur Teks Cerpen Lengkap dengan Contoh dan Cara Membuatnya

Struktur Teks Cerpen

Struktur Teks Cerpen - Apakah Sobat suka membaca cerpen? Cerita pendek pastinya sudah tidak asing bagi kita sejak duduk di bangku sekolah dasar. Kita mungkin pernah membaca beragam cerita di buku, majalah, atau tabloid, tapi apakah Sobat tahu apa perbedaan cerpen dengan cerita lainnya? Jika Sobat ingin menulis cerpen, Sobat harus tahu pengertian tentang cerpen yang akan disajikan di bawah ini.

Sebagaimana diketahui, cerpen merupakan karya sastra yang dituangkan dalam bentuk tulisan yang menceritakan sebuah cerita fiksi yang disajikan dengan singkat, jelas, dan ringkas. Cerpen biasanya hanya mengisahkan cerita pendek yang berfokus pada permasalahan yang dihadapi oleh satu tokoh.

Cerpen juga dapat disebut sebagai fiksi prosa karena hanya menceritakan satu konflik yang dialami oleh tokoh, mulai dari penggambaran karakternya hingga penyelesaian permasalahan. Jumlah kata dalam sebuah cerpen tidak boleh lebih dari 10.000.

Struktur Teks Cerpen

Struktur Teks Cerpen

Cerpen adalah singkatan dari cerita pendek. Biasanya, cerpen dapat selesai dibaca dengan cepat dan isinya mudah dipahami karena tidak terlalu rumit. Oleh karena itu, banyak orang yang menyukai cerita yang singkat dan mudah dipahami seperti yang ditemukan dalam cerpen.

Umumnya, permasalahan yang ditampilkan dalam cerpen tidak terlalu kompleks. Oleh karena itu, jumlah kata dalam cerpen juga dibatasi. Cerpen sering menampilkan berbagai genre, seperti percintaan, kasih sayang, jenaka, dan lainnya. Cerpen juga sering mengandung pesan yang bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, selain hanya sebagai hiburan saja.

Pengertian Cerpen menurut para ahli

Berikut merupakan beberapa pengertian dari cerpen yang dijelaskan oleh para ahli:

1. Menurut KBBI

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, cerpen adalah jenis cerita pendek yang terdiri dari tidak lebih dari 10 ribu kata. Biasanya, cerita dalam cerpen memberikan kesan dominan dan berkonsentrasi pada masalah yang dihadapi oleh satu tokoh saja. Selain itu, cerpen tidak memiliki jumlah halaman yang terlalu banyak, biasanya tidak lebih dari 100 halaman.

2. Menurut Nugroho Notosusanto Dalam Tarigan

Menurut Nugroho Notosusanto, cerpen adalah bentuk kisah yang terdiri dari jumlah kata yang tidak melebihi 5000 kata, dengan perkiraan panjang 17 halaman menggunakan spasi ganda. Selain itu, cerita dalam cerpen hanya berpusat pada satu tokoh saja, yang artinya hanya terfokus pada permasalahan atau konflik yang dihadapi oleh satu tokoh saja.

3. Menurut J.S Badudu

Menurut J.S Badudu, cerpen adalah jenis cerita pendek yang fokus pada satu kejadian atau peristiwa. Dalam cerpen tersebut, hanya terdapat satu tokoh utama yang menjadi pokok bahasan dari cerita tersebut. Cerpen tersebut berfokus pada peristiwa atau kejadian yang dialami oleh tokoh tersebut.

4. Menurut Sumardjo

Menurut pendapat beliau, cerpen adalah bentuk kisah cerita yang tidak benar-benar terjadi dalam kehidupan nyata. Namun, cerita tersebut bisa terjadi di mana saja, bahkan di dunia nyata, dan relatif singkat dan pendek. Cerpen merupakan bentuk kisah yang memberikan kebebasan kepada penulis untuk menggambarkan suatu peristiwa atau kejadian yang tidak terjadi dalam kehidupan nyata, namun tetap dapat memberikan pesan atau pelajaran kepada pembaca.

5. Menurut Hendy

Menurut Hendy, cerpen adalah jenis cerita pendek yang ditulis dengan jumlah kata yang tidak terlalu banyak. Tulisan dalam cerpen tidak terlalu panjang dan terfokus pada satu kisah narasi tunggal. Cerpen merupakan bentuk tulisan yang cocok untuk menyampaikan kisah atau cerita secara singkat dan padat, sehingga mudah dipahami oleh pembaca.

6. Menurut Aoh. K.H

Menurut Aoh. K.H, cerpen adalah bentuk prosa pendek yang terdiri dari kisah cerita yang ditulis dengan gaya fiksi atau fantasi. Cerpen seringkali menggambarkan kejadian atau peristiwa yang tidak terjadi dalam kehidupan nyata, namun tetap dapat memberikan pesan atau pelajaran kepada pembaca. Cerpen merupakan bentuk tulisan yang cocok untuk menyampaikan kisah atau cerita secara singkat dan padat, sehingga mudah dipahami oleh pembaca.

7. Menurut H.B Jassin

Menurut H.B Jassinn, cerpen adalah bentuk cerita pendek yang memiliki struktur lengkap, mulai dari perkenalan, permasalahan hingga penyelesaian masalah tersebut. Cerpen seringkali merupakan tulisan yang terfokus pada satu tokoh atau peristiwa, dan memiliki bagian-bagian yang terorganisir dengan baik, mulai dari perkenalan tokoh hingga penyelesaian masalah yang dihadapi oleh tokoh tersebut. Cerpen merupakan bentuk tulisan yang cocok untuk menyampaikan kisah atau cerita secara singkat dan padat, sehingga mudah dipahami oleh pembaca.

8. Menurut Saini

Menurut Saini, cerpen adalah bentuk cerita pendek yang bersifat fiksi dan tidak terjadi dalam kehidupan nyata. Namun, cerita tersebut bisa terjadi di mana saja dan kapan saja, dalam bentuk kisah yang relatif singkat dan jelas. Cerpen merupakan bentuk tulisan yang memberikan kebebasan kepada penulis untuk menggambarkan suatu peristiwa atau kejadian yang tidak terjadi dalam kehidupan nyata, namun tetap dapat memberikan pesan atau pelajaran kepada pembaca. Cerpen merupakan bentuk tulisan yang cocok untuk menyampaikan kisah atau cerita secara singkat dan padat, sehingga mudah dipahami oleh pembaca.

9. Menurut A. Bakar Hamid

Menurut Hamid, cerpen adalah bentuk cerita pendek yang memiliki ciri-ciri seperti jumlah kata yang tidak terlalu banyak, yaitu antara 500 hingga 10.000 kata dalam satu cerpen. Selain itu, cerpen hanya memiliki satu tokoh utama yang menjadi fokus dari cerita tersebut. Cerpen merupakan bentuk tulisan yang cocok untuk menyampaikan kisah atau cerita secara singkat dan padat, sehingga mudah dipahami oleh pembaca.

Berdasarkan pengertian yang disampaikan oleh beberapa ahli, dapat disimpulkan bahwa cerpen adalah bentuk karya sastra yang berupa cerita pendek yang biasanya berisi tentang cerita fiksi atau fantasi. Setelah membahas pengertian cerpen, pembahasan selanjutnya adalah struktur cerpen. Struktur cerpen merupakan bagian yang penting dalam sebuah cerpen, karena mempengaruhi cara cerita tersebut disampaikan kepada pembaca. Struktur cerpen terdiri dari beberapa bagian, seperti perkenalan, permasalahan, dan penyelesaian masalah.

Baca Juga: Artikel Pengembangan Diri lainnya

Struktur Cerpen

Cerpen biasanya terdiri dari beberapa struktur yang diperlukan, seperti elemen dasar dan elemen tambahan abstrak. Struktur tersebut sangat penting dalam menyusun sebuah cerpen. Berikut adalah beberapa elemen dasar yang diperlukan untuk membangun sebuah cerpen:

1. Abstrak

Abstrak adalah pemaparan gambaran awal dari cerita yang akan dikisahkan. Pada cerpen, abstrak biasanya digunakan sebagai pelengkap cerita. Namun, abstrak bersifat opsional atau bisa jadi tidak ada dalam cerpen tersebut. Abstrak merupakan bagian tambahan dari struktur cerpen yang bertujuan untuk memberikan gambaran awal kepada pembaca tentang cerita yang akan dikisahkan. Namun, tidak semua cerpen memiliki abstrak, tergantung pada kebutuhan dan kreativitas penulis.

2. Orientasi

Pada bagian orientasi cerpen, biasanya terdapat penjelasan tentang latar cerita, seperti waktu, suasana, dan tempat/lokasi yang digunakan dalam penggambaran cerita. Orientasi merupakan bagian dari struktur cerpen yang bertujuan untuk memberikan gambaran kepada pembaca tentang setting cerita, sehingga pembaca dapat memahami suasana dan latar belakang cerita yang dikisahkan. Orientasi juga membantu menciptakan imajinasi pembaca tentang cerita yang akan dikisahkan.

3. Komplikasi

Bagian komplikasi dari struktur cerpen menjelaskan tentang pemaparan awal masalah yang dihadapi oleh tokoh. Di sini, juga dijelaskan watak dari tokoh yang terlibat dalam cerita. Selain itu, bagian komplikasi juga menjelaskan urutan kejadian yang terjadi, termasuk sebab-akibat dari kejadian tersebut. Komplikasi merupakan bagian yang penting dalam struktur cerpen, karena membantu pembaca memahami masalah yang dihadapi oleh tokoh, serta menciptakan konflik yang akan menjadi pokok bahasan dari cerita tersebut.

4. Evaluasi

Bagian evaluasi dari struktur cerpen merupakan bagian yang menjelaskan tentang konflik yang semakin memuncak. Di sini, terjadi klimaks dari cerita, yang merupakan titik tertinggi dari konflik yang dialami oleh tokoh. Pada bagian evaluasi ini juga terjadi penyelesaian atas masalah yang dihadapi oleh tokoh. Evaluasi merupakan bagian yang penting dalam struktur cerpen, karena membantu pembaca memahami konflik yang terjadi dalam cerita, serta cara tokoh menyelesaikan masalah tersebut.

5. Resolusi

Bagian resolusi dari struktur cerpen merupakan bagian akhir yang menjelaskan tentang penyelesaian permasalahan yang terjadi dalam cerita. Di sini, terdapat penjelasan dari pengarang mengenai solusi yang ditemukan oleh tokoh untuk menyelesaikan masalah yang dihadapinya. Resolusi merupakan bagian yang penting dalam struktur cerpen, karena memberikan jawaban atas masalah yang dihadapi oleh tokoh, serta menyimpulkan kisah yang dikisahkan dalam cerita.

6. Koda

Koda merupakan bagian dari struktur cerpen yang menyampaikan nilai atau pesan moral yang dianggap penting oleh penulis. Pesan moral tersebut disampaikan kepada pembaca melalui cerita yang dikisahkan dalam cerpen. Koda merupakan bagian yang penting dalam struktur cerpen, karena memberikan pesan atau pelajaran kepada pembaca, sesuai dengan jenis cerpen yang ditulis. Koda juga membantu pembaca mencerna dan memahami makna dari cerita yang dikisahkan dalam cerpen.

Fungsi Cerpen

Cerpen umumnya memiliki cerita yang terdiri dari beberapa baris yang singkat dan jelas. Selain itu, cerpen juga dapat memiliki fungsi seperti karya sastra lain, seperti mengungkapkan ide-ide, mengekspresikan emosi, atau menyajikan cerita yang menghibur. Beberapa fungsi lain dari cerpen adalah untuk memberikan pandangan atau pesan kepada pembaca, serta untuk mengeksplorasi tema-tema yang kompleks dalam format yang sederhana dan mudah dipahami.

1. Fungsi Rekreatif

Cerpen dapat menjadi sarana hiburan bagi pembaca, yaitu dengan menyajikan cerita yang menghibur dan membuat pembaca merasa terhibur selama membacanya. Fungsi ini disebut sebagai fungsi rekreatif.

2. Fungsi Estetis

Cerpen dapat memberikan nilai estetika atau keindahan bagi pembaca, yaitu dengan menyajikan cerita yang indah dan menarik. Fungsi ini disebut sebagai fungsi estetis, dimana cerpen dapat memberikan kepuasan kepada pembaca selama membacanya.

3. Fungsi Didaktif

Cerpen dapat memberikan pelajaran atau pendidikan kepada pembaca, yaitu dengan menyajikan cerita yang mengandung pesan atau pelajaran yang bermanfaat bagi pembaca. Fungsi ini disebut sebagai fungsi didaktif, dimana cerpen dapat memberikan pembelajaran yang bermanfaat bagi pembaca selama membacanya.

4. Fungsi Moralitaas

Cerpen dapat memberikan nilai moral kepada pembaca, yaitu dengan menyajikan cerita yang mengandung pesan atau nilai moral yang diinginkan oleh penulis. Fungsi ini disebut sebagai fungsi moralitas, dimana cerpen dapat menyampaikan pesan tentang baik dan buruk kepada pembaca selama membacanya.

5. Fungsi Religiusitas

Cerpen dapat memberikan pelajaran yang religius kepada pembaca, yaitu dengan menyajikan cerita yang mengandung pesan atau nilai religius yang diinginkan oleh penulis. Fungsi ini disebut sebagai fungsi religiusitas, dimana cerpen dapat menyampaikan pesan yang bersifat religius kepada pembaca selama membacanya, yang kemudian dapat dijadikan sebagai contoh tingkah laku yang baik oleh pembaca. 

Meskipun terdiri dari beberapa baris yang singkat, cerpen tetap dapat menyajikan makna dan pengetahuan yang terkandung di dalamnya. Biasanya, cerpen menyajikan nilai positif yang dapat diambil oleh pembaca, yang kemudian dapat dimanfaatkan dalam kehidupan sehari-hari. Walaupun cerpen hanya memiliki kisah cerita yang pendek, tetapi ia masih dapat menyampaikan pesan yang bermanfaat bagi pembaca.

Ciri-Ciri Cerpen

Berikut adalah ciri-ciri cerpen:

  1. Panjangnya pendek: Cerpen biasanya terdiri dari beberapa halaman atau baris yang singkat, tidak sepanjang novel atau fiksi lainnya.
  2. Memiliki alur singkat: Cerpen biasanya hanya memiliki satu alur cerita yang singkat dan jelas, tidak sekompleks novel atau fiksi lainnya.
  3. Pembentukan tokoh terbatas: Cerpen biasanya hanya memiliki beberapa tokoh utama yang dikembangkan dalam ceritanya.
  4. Tema yang sederhana: Cerpen biasanya menyajikan tema yang sederhana dan mudah dipahami, tidak sekompleks novel atau fiksi lainnya.
  5. Narasi dari sudut pandang orang pertama: Cerpen biasanya menggunakan narasi dari sudut pandang orang pertama, yaitu menceritakan kisah dari perspektif tokoh utama.
  6. Ditulis dalam gaya sastra: Cerpen biasanya ditulis dalam gaya sastra, yaitu menggunakan bahasa yang indah dan menarik.

Jenis-jenis Cerpen (Cerita Pendek)

Dalam artikel ini, tidak hanya pengertian cerpen saja yang akan dijelaskan, tetapi juga akan dibahas beberapa jenis cerpen yang ada. Sebagai catatan, tidak semua cerita pendek dapat dikategorikan sebagai cerpen. Berikut ini adalah beberapa jenis cerpen yang perlu Anda ketahui:

1. Cerpen Pendek

Cerpen pendek adalah jenis cerita yang lebih pendek daripada cerpen pada umumnya. Panjangnya biasanya kurang dari 1.000 kata, terutama terdiri dari 500 hingga 700 kata. Cerpen pendek sering digunakan untuk menjelaskan kejadian dengan bahasa yang singkat, padat, menarik, dan efektif. Bagian pembuka cerpen pendek biasanya sangat singkat, hanya terdiri dari 1 hingga 2 paragraf saja, lalu langsung masuk ke bagian inti konflik. Bagian akhir cerpen pendek juga biasanya lebih singkat daripada cerpen lainnya.

2. Cerpen Sedang

Cerpen sedang adalah jenis cerita pendek yang lebih panjang daripada cerpen pendek. Panjangnya biasanya sekitar 700 hingga 1.000 kata. Cerpen sedang biasanya mudah ditemui pada buku-buku pelajaran sekolah karena dianggap efektif dan menarik perhatian.

Cerpen sedang memiliki bagian pembuka yang lebih panjang daripada cerpen pendek, sehingga penokohan dari tokoh yang diceritakan bisa dijabarkan dengan lebih jelas. Selain itu, cerpen sedang sering digunakan untuk menjelaskan cerita dengan lebih mendetail.

3. Cerpen Panjang

Cerpen panjang adalah jenis cerpen yang memiliki panjang yang lebih panjang daripada cerpen lainnya, biasanya sekitar 1.000 kata atau lebih. Ada beberapa cerpen yang bahkan mencapai panjang 5.000 atau 10.000 kata. Cerpen panjang memiliki ciri umum penuturannya yang santai.

Karena penulis ingin menuturkan cerita yang cukup panjang, bagian pembuka dan penutup biasanya juga cukup panjang. Proses memasuki bagian inti konflik juga lebih panjang daripada biasanya, sehingga pembaca bisa memahami cerita dengan lebih mendetail. Cerpen panjang jarang ditampilkan pada buku pelajaran karena panjangnya yang cukup.

Di dalam buku "Kiat Menulis Cerita Pendek", dijelaskan bahwa setiap cerpen memiliki visi dan gaya penulisan yang berbeda, proses kreatif yang unik, dan masih banyak lagi. Jika Anda tertarik, Anda dapat membeli buku tersebut dengan mengklik tautan "beli sekarang" yang tersedia di bawah ini.

Unsur Intrinsik Cerpen

Sebuah cerpen atau cerita pendek memiliki beberapa unsur yang harus ada di dalamnya untuk membangun kisah yang ingin disampaikan oleh penulis. Unsur-unsur ini disebut unsur intrinsik. Berikut adalah beberapa unsur intrinsik yang umumnya ada dalam sebuah cerpen:

1. Tema

Untuk membuat sebuah cerpen yang baik, penulis harus memiliki tema yang akan diceritakan. Tema adalah ide atau pesan yang ingin disampaikan oleh penulis melalui cerita tersebut. Hal ini merupakan unsur yang penting karena tema menjadi titik awal yang akan menentukan arah cerita yang akan dibangun. Tanpa tema yang jelas, cerita akan terasa tidak terfokus dan tidak memiliki maksud yang jelas. Oleh karena itu, pastikan untuk memilih tema yang tepat dan menarik sebelum memulai menulis cerpen.

2. Alur atau Plot

Alur atau plot adalah urutan peristiwa atau jalan cerita yang terjadi dalam sebuah cerpen. Biasanya, alur cerpen dimulai dengan perkenalan tokoh dan setting, kemudian menjelaskan konflik atau masalah yang dihadapi, dan diakhiri dengan penyelesaian atau resolusi. Namun, terdapat beberapa jenis alur cerita lainnya, yaitu:
  • Alur maju: Alur maju adalah alur yang menceritakan kejadian secara berurutan dari awal hingga akhir.
  • Alur mundur: Alur mundur adalah alur yang menceritakan kejadian secara berurutan dari akhir hingga awal.
  • Alur campuran: Alur campuran adalah alur yang mengkombinasikan alur maju dan alur mundur, dengan menceritakan kejadian secara bergantian antara alur maju dan alur mundur.
Pilihlah alur yang sesuai dengan jenis cerita yang akan diceritakan.

3. Setting

Setting adalah bagian dari cerpen yang menjelaskan tentang latar, waktu, dan suasana yang terjadi dalam cerita. Latar mencakup tempat di mana cerita terjadi, sementara waktu menentukan kapan cerita tersebut terjadi. Suasana adalah atmosfir atau mood yang tercipta dari cerita tersebut. Setting sangat penting dalam membangun cerita, karena ia akan memberikan konteks yang dibutuhkan untuk memahami cerita secara keseluruhan. Pastikan untuk menjelaskan setting dengan jelas dan detail agar pembaca dapat memahami cerita dengan baik.

4. Tokoh

Tokoh adalah karakter yang muncul dalam sebuah cerpen. Terdapat dua jenis tokoh yang biasa muncul dalam cerpen, yaitu tokoh utama dan tokoh pendukung.

Tokoh utama adalah karakter yang memainkan peran penting dalam cerita dan merupakan fokus utama dari cerita tersebut. Sementara itu, tokoh pendukung adalah karakter yang memainkan peran yang lebih kecil dalam cerita, namun masih memiliki peran yang penting dalam menunjang cerita.

Untuk membuat sebuah cerita yang menarik, pastikan untuk membuat tokoh-tokoh yang memiliki kepribadian yang kuat dan karakter yang jelas. Ini akan membantu pembaca lebih mudah memahami cerita dan terlibat dalam kisah yang diceritakan.

5. Watak

Watak adalah karakteristik sifat dari karakter dalam cerita. Watak dapat dibagi menjadi tiga jenis, yaitu protagonis, antagonis, dan netral.

Protagonis adalah karakter utama yang memiliki sifat baik dan menjadi fokus utama dari cerita. Sementara itu, antagonis adalah karakter yang memiliki sifat jahat dan bertentangan dengan protagonis. Netral adalah karakter yang tidak terlalu baik atau jahat, dan tidak memainkan peran yang terlalu penting dalam cerita.

Untuk membuat cerita yang menarik, pastikan untuk membuat tokoh-tokoh yang memiliki watak yang kuat dan jelas. Ini akan membantu pembaca lebih mudah terlibat dalam cerita dan memahami kisah yang diceritakan.

6. Sudut pandang atau point of view

Sudut pandang adalah cara pandang penulis saat menceritakan kisah dalam sebuah cerpen. Terdapat dua jenis sudut pandang yang biasa digunakan dalam cerita, yaitu sudut pandang orang pertama dan sudut pandang orang ketiga.

Sudut pandang orang pertama menggunakan kata "aku" sebagai pelaku utama, yang menceritakan kisah dari sudut pandang pribadi mereka. Terdapat dua jenis sudut pandang orang pertama, yaitu pelaku utama (yang menggunakan "aku" sebagai tokoh utama) dan pelaku sampingan (yang menggunakan "aku" untuk menceritakan orang lain).

Sudut pandang orang ketiga menggunakan kata "dia" sebagai pelaku utama, yang menceritakan kisah dari sudut pandang orang lain. Terdapat dua jenis sudut pandang orang ketiga, yaitu serba tahu (yang menggunakan "dia" sebagai tokoh utama) dan pengamat (yang menggunakan "dia" untuk menceritakan orang lain).

Pilihlah sudut pandang yang sesuai dengan jenis cerita yang akan diceritakan dan sesuaikan dengan tujuan penulisan cerpen.

7. Amanat

Amanat adalah pesan atau pelajaran yang disampaikan penulis kepada pembaca melalui cerita yang diceritakannya. Amanat biasanya disampaikan secara tersirat atau tersurat, tergantung pada bagaimana penulis ingin menyampaikannya.

Pesan moral tersirat adalah pesan yang tidak disampaikan secara langsung oleh penulis, tetapi terkandung dalam cerita yang diceritakan. Pembaca harus menyimpulkan sendiri pesan tersebut dari cerita yang dibaca. Sementara itu, pesan moral tersurat adalah pesan yang disampaikan secara langsung oleh penulis melalui cerita yang diceritakannya.

Pastikan untuk menyampaikan pesan atau amanat yang ingin disampaikan dengan jelas dan tepat agar pembaca dapat memahami dan mengambil pelajaran dari cerita yang dibaca.

Unsur-unsur penting seperti tema, alur, setting, tokoh, watak, sudut pandang, dan amanat tidak hanya dibutuhkan dalam penulisan cerita pendek, tetapi juga dalam jenis tulisan lainnya. Oleh karena itu, sangat penting bagi penulis untuk memahami berbagai tips dan trik yang akan membantu dalam proses penulisan.

Buku "Kumpulan Tips Menulis" oleh Rasibook merupakan sumber yang bermanfaat bagi para penulis yang ingin memperoleh berbagai tips dalam menulis. Buku ini menyajikan berbagai tips dan cara untuk mencari ide, serta memberikan banyak informasi lain yang berguna dalam proses penulisan. Jika Anda tertarik untuk membeli buku ini, Anda dapat mencari di toko buku atau mencari tersedia di toko online.

Unsur Ekstrinsik Cerpen

Seringkali dalam sebuah cerpen, terdapat penambahan peristiwa yang terjadi di lingkungan yang disajikan dalam cerita. Unsur ini dinamakan unsur ekstrinsik atau unsur yang datang dari luar cerita yang membantu membangun plot dan menambah kekuatan emosional cerita.

Dengan adanya unsur ekstrinsik, cerpen menjadi lebih menyentuh perasaan pembaca karena terasa lebih nyata dan relevan dengan kehidupan sehari-hari. Penambahan unsur ekstrinsik dapat membantu menciptakan konflik yang lebih kompleks dan memperkaya cerita dengan latar yang lebih kaya.

Berikut ini adalah beberapa unsur ekstrinsik yang dapat ditambahkan ke dalam sebuah cerpen:
  • Latar belakang sosial: Latar belakang sosial merupakan latar belakang sosial yang terjadi di sekitar tokoh yang diceritakan. Ini termasuk aspek-aspek seperti tingkat sosial ekonomi, agama, ras, dan budaya tokoh tersebut.
  • Lingkungan fisik: Lingkungan fisik merupakan tempat di mana cerita terjadi. Ini termasuk aspek-aspek seperti geografi, cuaca, dan lingkungan.
  • Sejarah: Sejarah dapat ditambahkan ke dalam cerita untuk memberikan konteks yang lebih luas bagi cerita yang diceritakan.
  • Politik: Aspek politik dapat ditambahkan ke dalam cerita untuk memberikan konteks yang lebih luas dan memperkaya cerita dengan latar yang lebih kaya.
  • Ekonomi: Aspek ekonomi dapat ditambahkan ke dalam cerita untuk memberikan konteks yang lebih luas dan memperkaya cerita dengan latar yang lebih kaya.
  • Pastikan untuk memilih unsur ekstrinsik yang tepat dan menyampaikan dengan baik untuk menambah kekuatan emosional dan memperkaya cerita yang akan ditulis.

Kaidah Kebahasaan Cerpen

Berikut adalah sebuah ulasan yang diperbaharui mengenai ciri-ciri kebahasaan pada cerpen:
  • Pendeskripsian fisik tokoh: Dalam cerpen, penulis sering menggunakan pendeskripsian fisik tokoh secara kuat untuk membantu menggambarkan suasana yang tepat dan sesuai dengan cerita.
  • Frasa adverbial: Cerpen juga sering menggunakan frasa adverbial atau kata keterangan untuk menunjukkan latar tempat atau waktu. Contohnya adalah "di pagi hari", "sore hari", atau "di sebuah tempat pada peristiwa kejadian".
  • Kalimat langsung dan tak langsung: Penulis cerpen juga harus menerapkan penggunaan kalimat langsung dan tak langsung atau berupa dialog untuk memberikan variasi pada teks.
  • Kata-kata kiasan: Cerpen identik dengan penggunaan kata-kata kiasan atau konotatif untuk menambah kesan keestetikan dan meningkatkan nilai kepuasan pembaca.
  • Penggunaan gaya bahasa: Penulis cerpen juga harus menerapkan penggunaan gaya bahasa informal atau semi formal yang sesuai dengan peristiwa kejadian yang diceritakan.
  • Jadi, penting bagi penulis cerpen untuk memperhatikan dan menggunakan beragam ciri-ciri kebahasaan ini untuk menghasilkan cerpen yang menarik dan bermakna.
Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.
Contact Us via Whatsapp